Cerpen Qu…

`Selamat tinggal sayang….

Na, udah 2 minggu nih gw ga bisa menghubungi Adi.. Gw telpon, hp nya mati mulu.. Gw sms ga bisa.. Trus beberapa hari kmrn gw ke hum nya, yg ada pebantunya doang.. Trus kata pembantunya Adi ga ad di rumah.. Aduh,,, gmna dong na?? gw bingung… Kok tumben2an Adi ga ngasih kabar.. Pa lagi dah 2 minggu gini.. Ada apa ya ma si Adi?? INAAAAAAAAA LO DENGER GW NGOMONG GA SIHHHHHHHHHH???? Jgn diem aja dong…. Plissssssss bantuin gw…. Ya ampun INTAN gw dengerin lo ngomong dan ngomel2 dari tadi.. Gw juga lagi mikir nih, tumben2an Adi kaya gitu.. Tan, lo dah tanya Tio sobatnya Adi?? Udah gw dah nanya ke dia juga, tapi dia juga ga tau Adi di mana skrg.. Lagi juga, apa lo buat salah ke Adi?? Misalnya lo ketauan jalan ma co laen trus kalian kepergok Adi deh.. Ngga… Lo kan tau gw tipe ce setia, jadi ga mgkn lah.. Hmmmm (Ina sambil garuk2 kepala). Sebelum dia menghilang, ada perubahan ga dari sikap Adi ke lo?? Atau sebelumnya ada yg dia sembunyiin dari lo?? Jangan2 Adi di bawa ma alien lagi hehehehhehe.. Lo ya Na…. Kebanyakan nonton film horor yg ga jelas, mangkanya otak lo juga ikut2an ga jelas gitu!!!! Tapi Na, perasaan gw ga enak bgt nih, jangan2 si Adi kenapa2 lagi.. Adi kok tega bgt ya ga kasih kbr ke gw?? Apa dia udah ga sayang lagi ma gw?? Apa susahnya sih si Adi sms at tlpn lah setidak2nya kasih tau kbr dan keadaan dia gmna???  Ya udah sabar tan..  Sakit tau kaya gini, serba ga jelas (Intan mulai menangis).. Tan udah dong jangan nangis, baju gw lepek nih..hehehhehehehe… Ie..ie.. Lagi lo nangis jug ga nyelesein masalah, percuma.. Daripada lo kaya gini kita ke rumahnya aja sekarang, siapa tau ad ortu nya di rumah. Ia deh, tunggu bentar ya gw ganti baci dan cuci muka dulu.. Ia (jwb Ina) tapi jangan lama2 macet dijalan soalnya.

Tok…Tok..Tok.. Assalamualaikum.. Tok.. Tok..Tok… Waalaikumsalam (terdengar suara dr dalam rumah). Assalamualaikum tante, eh Intan, Ina waalaikumsalam.. Ayu silahkan masuk.. Ia tante.. Ada apa kalian ke sini?? tumben (Sambil mempersilahkan duduk).. Begini tante,  udah 2 minggu aq ga ad kontak dgn Adi. Aq coba telpon dan sms tapi ga bisa, trus beberapa hari lalu aq ke sini tapi ga ad orang. Adi lagi ga ad di Jakarta ya tan?? ga biasa2nya dia kaya gini?? Tan, kami sekeluarga sengaja merahasiakan ini semua dari kamu, karena pesan dari Adi.  Tapi karena kamu sudah ada di sini, mau ga mau tante kasih tau. Memangnya Adi kenapa tante?? Adi sakit sayang.. Sakit apa tan?? Dia kok ga pernah cerita ttg penyakitnya??  Adhi punya penyakit jantung, 2 minggu yg lalu penyakit janungnya kambuh. Sekarang dirawat di R.S Harapan Kasih. Adi sakit jantung tante??(dgn terisak Intan bertanya) Ia sayang. Beberapa hari yg lalu pas kamu ke sini kami semua di R.S . Tante pun pulang hanya untuk mandi, dan sebentar lagi mau ke R.S kasian om jaga sendiri. Maaf ya sayang, kami merahasiakan ini semua dari kamu. Sejak kapan Adhi sakit tante?? Selama ini dia kelihatan sehat2 saja, tidak ada yg aneh. Itu penyakit dia dari kecil, haya karena kebesaran Allah dia msh bisa bertahan sampe skrg.. Dia terlihat kuat karena tidak ingin membuat kamu panik dan cemas. Adi meu dilihat sbg orang yg sehat mangkanya dia seprti itu. Kami pun sebenarnya senang karena Adi sudah ceria lagi, dia pun akirnya mempunyai semangat hidup. Semua berubah setelah dia bertemu kamu.. Dia jadi rajin ke dokter dan melakukan perawatan intensiv. Tapi entah apa yang terjadi tiba2 kondisi dia turun drastis, tante temukan dia Adi pingsan di kamarnya lalu langsung kami bawa ke R.S Dia sempat sadar sebentar lalu minta agar kondisinya tidak diberitahukan ke kamu. Terus kondisi Adi skrg gmna tan?? sampai skrg dia blm sadar, masih koma. Aq… Aq bener2 ga percaya denger semua ini (sambil menanis tersedu2). Sebelumnya kami msh tertawa, bercanda bersama.. Tapi kini skrg Adi???  Tante aq boleh ikut ke R.S jenguk Adi? Aq kangen sama Adi tante (emosi yg sedikit stabil). Ia boleh, tunggu sebentar ya, tante ambil tas dulu di kamar. Ia tante.( Merak ber-3 pun pergi ke R.S)

Itu kmarnya Adhi, Intan (Intan pun langsung menerobos masuk kamar Adi). Adi bangun.. Bangun di… Kamu jahat ma aq.. Kenapa kamu ngerahasiain ini semua ma aq??  Kenapa ?? Aq sayang bgt sama kamu… Aq ga ingin kehilangan kamu.. Maafin aq klo aq sering bertingkah sama kamu.. Aq janji,, aq akan berubah.. Adi bangun.. Bangun Adi (bener2 terisak nangisnya). Kenapa kamu tidak membuka mata juga??? Ini aq Intan, Adi!!!! BANGUN!!!( intan sudah bener2 emosi dan tidak tahu apa yg mesti dilakuin). Intan, sudah (Ina memeluk intan sambil mencoba menenangkan) Kita keluar yu, biar Adi bisa tenang.. Aq ga mau na.. Aq pengen ad di samping Adi.. Ia,, tp liat km skrg ini?? Tenangin diri kamu dulu.. Ia na..(Ibunya di langsung memeluk intan ketika Intan keluar kamar). Sabar ya sayang, mudah2an ada perkembangan baik.. Intan yg sabar ya.. Thx ya na, lo emang sobat gw yg paling baik.. Lo gmna dah mendingan?? Sedikit na.. Kenapa Adi ga pernah cerita ya na tentang penyakitnya?? Padahal gw kan ce nya sendiri.. Ya mgkn dia ga mo buat lo khawatir akan kondisinya itu..

Baru saja Intan mencoba menutup mata, hp nya tiba2 berdering tanda ad telpon masuk.. Dari ibunya Adi.. Ya tante, kenapa?? Intan.. Ya tante ada apa?? Adi.. Adi… Adi kenapa tante?? Adi meninggal dunia… Apa tante??? meninggal?? Ngga… Ngga…Aq ga percaya… ( tIba2 pandangan intan kabur, seketika semua gelap. Dalam pingsannya Intan bertemu Adi) Adi,, itu kamu?? kamu di sini di?? sudah sembuh?? Adi,, aq kangen sama kamu..Kenapa kamu jahat sama aq?? Aq kangen sama kamu.. Aq kesepian.. Kamu jangan tinggalin aq lagi… Maaf Intan sayang, maafin aq ya sayang.. Maaf kan aq sudah membuat kamu khawatir.. Maaf kan aq sekali lagi sayang, aq sudah tidak bisa menjaga kamu lagi (tiba2 sosok Adi pelan2 menjauh dan pergi dari Intan). ADIIIIIIIIIII..(Tiba2 intan tersadar) (Intan pun menangis…menangis sejadi2nya.. Adi yg biasanya selalu ada di sampingnya tapi kini sudah tidak ad… Dia sudah pergi untuk selama2nya)

( Langsung Intan tersungkur di jenazah Adi) Adi kenapa kamu tinggalin aq?? Adi aq sayang km, aq ga bisa hidup tanpa km. Intan sudah,,jangan ditangisi terus Adinya.. Tidak boleh.. Biarkan dia tenang ( bujun Ina, yg setia mendampingi Intan). Na, kenapa Adi harus pergi?? Kenapa?? Kenapa Adi?? Sudah Intan.. Ini semua takdir.. Tidak ad yg bisa melawan takdir Tuhan..Intan, kamu ikut mengantar ke pemakaman Adi??? Ia tate aq ikut.. Kamu yakin?? Km kuat?? Insya Allah aq yakin dan kuat tante.. Ya sudah,, sebentar lagi jenazah Adi dimasukkan ke ambulance.. Ayo kita siap2.. Ia tante.. (Intan pun menangis sejadi2nya ketika menyaksikan jenazah Adi di masukkan ke liang kubur, untung ad Tio sahabatnya Adi yg juga menghadiri pemakamannya). Intan kita pulang ya, sudah sore sebentar lagi maghrib.. Tapi tante?? Ayu sayang.. Kuatkan diri mu ya sayang..

Intan, ini untuk kamu.. Apa ini tante?? Ini tante temukan di kamar Adi, kamu yg leih berhak untuk menyimpannya (sambil menyerahkan sebuah kotak yg isinya sebuah surat yg ditulis Adi). Terimakasih ya tante.. Sama2 sayang.. Tante, kami pamit pulang dulu ya, sudah malem.. Kasihan Intan juga, dikeliatan capek banget.. Ia Ina.. Terimakasih atas semuanya ya.. Ia tante.. Kami juga mengucapkan terimakasih.. Anter Intan sampe di rumah ya.. Ia tante.. Jangan lupa maen ke rumah ya sekali2 walaupun Adi sudah tidak ada.. Ia tante, Insya Allah kami akan maen ke sini. Ya sudah hati2 di jalan ya kalian..Assalamualaikum tante.. Waalaikumsalam…

Hari2 setelah meninggalnya Adi hanya dilalui Intan tanpa semangat.. Pergi ke kampus pun hanya bengong di kelas. Tiap hari kerjanya cuman bengong dan melamun sambil membaca surat2 peninggalan Adi. Intan pun seperti orang mati segan hidup pun tak mampu.. Ditangisinya terus foto Adi.. Sekali2 dia mengunjungi tempat yg sering dia dan Adi datangin tiap harinya.. Hingga suatu kali Adi hadir di mimipi Intan..

Adi, itu kamu?? Ia sayang, ini aq (sambil tersenyum). Kamu sekarang kenapa jadi seperti ini?? Aq kesepian.. Aq kangen sekali sama kamu… Aq sungguh kangen kamu.. Sayang, aq sudah tenang di sini, tapi begitu aq melihat mu berubah aq jadi tidak tenang. Maafkan aq sayang,, aq membuat kamu menjadi seperti ini.. Tapi aq kangen sama kamu… Sekarang tidak ad yg menemaniku lagi… Sayang, aq akan selalu ada disamping mu.. Aq akan menjagamu dari sini.. Sekarang jadilah Intan yg qu kenal.. Intan yg selalu ceria.. Jalni hidup mu ya… Jangan sia2 kan hidup mu. Hidup mu msh panjang… Jangan kau tangisi aq terus, karena itu membuat aq makin sedih. Ingat aq akan ad selalu di sisimu, walaupun aq tidak kelihatan lg tapi aq di sini melihat semuanya.. Ia Adi, aq janji aq akan berubah.. Sekarang aq harus pergi Intan.. Waktu qu sudah habis.. Adi jangan pergi… Aq msh kangen sma kamu.. Ingat apa yg qu katakan Intan.. Ia Adi ( Adi pun langsung menghilang dalam sekejap mata)

(Keesokan harinya Intan sudah mulai semangat menjalani hari2nya.. Sudah mulai ad senyum, keluarganya pun sungguh senang melihat perubahan Intan.. Padahal mereka berencana akan pindah kota jika Intan masih terus2an mengurung diri..  Intan pun menelpon sobat terbaiknya, Ina) Hlo selamat siang… Dengan saudari Ina tralala trilili kah di sini?? Hah?? Halo… Ya ampun Intan,, ini bener Intan?? Ia neng, siapa lagi mangya?? Gw seneng bgt tan lo tlpn gw.. Skrg gw ke rumah lo tan.. Tunggu 30 menit lagi ya, w sampe di sana. Gw kanen bgt ma lo (hampir aj Ina nangis bombay) yey.. Cepetan atuh kesini.. Jangan kelamaan dandannya..  Nnati kita ke mall ya.. Siiipppp bozzz… Apa sih yg ga buat lo??Ok..Ok… cepetan ke sininya… Jalanan macet..ok..Ok… Bye… Sambil menatap langit biru intan tersenyum dan berkata dalam hati “Di, kamu skrg liat kan aq sudah bisa tersenyum lagi?? Aq akan menjadi Intan yg seperti dulu lagi, aq tidak ingin kamu sedih di sana”

The End



4 pemikiran pada “Cerpen Qu…

  1. bener bener cerpen.Cerita pendek…pendek ceritanya…tapi good job. Usaha yang bagus untuk membuat cerpen. Keep on writing!Tokoh di situ bukan aku ya? Ogah…umurnya ga panjang.

  2. Yah tokoh dsna itu siapapun bisa kok.. Loh klo mo jadi tokohnya dsna boleh2 aj… Besedia?? Klo umurnya pengen jadi panjang ntar bukan cerpen dong, tp jadi cerpan (cerita panjang)😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s